Cita-cita (tidak) ideal

Saya rindu masa kecil, saat kita bisa berceloteh apa saja ttg cita-cita. Ga peduli itu beneran bisa terwujud atau ngga, ga peduli gimana caranya kita bisa dapetin tuh cita-cita gegara ga tau itu harus sekolah atau kuliah di mana biar jadi apa yang diimpikan, bla bla bla.

Dulu cita-cita saya banyak banget. Bukan dalam saat yang bersamaan mau jadi ini-itu. Ya, tepatnya selalu berubah-ubah.

Pas masuk SD, rambut saya panjang banget dan dibilang mirip Maissy si penyanyi cilik. Otomatis saya optimis bisa jadi artis kayak dia, sampe suka nyanyi sambil joget-joget depan cermin. Bokap jadi sering godain juga, beliau bilang punya temen org TV yang bisa ngorbitin saya jadi artis, nanti jadinya artis trubus. Saya mah iya-iya aja, lagian ga tau trubus itu apa. Selang beberapa tahun kemudian, barulah saya tau kalo trubus itu majalah ttg tumbuhan, baru sadar deh kalo dulu saya dibodohin. ahaha.

Image

Maissy, saingan pas kecil nih. haha

Belum juga naik ke kelas 2 SD, cita-cita saya berubah lagi. Gegara suka nonton beragam kuis di TV (sampe sekarang jg suka sih), saya mulai pengen jadi MC kuis di TV. Korban optimisme saya yang mimpi jadi MC kuis adalah bude dan pakde saya (yang saya panggil papi-mami karena mereka sering ngasuh saya waktu kecil–sampe skrg juga–udah kayak ortu sih). Kalau dari cerita papi-mami, saya dulu suka main kuis-kuisan sama mereka. Kalo misalnya si papi abis ngasi hadiah nih, pokoknya pas kuis itu mau jawaban papi bener atau salah, saya pasti langsung bilang kalau jawabannya bener, terus kasih poin besar-besaran. Terus nasib mami, saya salahkan tiap jawaban beliau, sampe saya dimaki-maki, “dih bego, orang jawabannya bener, dibilang salah terus poinnya dikurangin lagi!”. Haha. Saya sih yang diceritain ketawa-tawa aja, ga inget detailnya sih soalnya, Ternyata saya pilih kasih banget ya pas kecil. Haha.

Setelah jadi MC kuis jadi-jadian, kira-kira kelas 3-4 SD saya pengen jadi news anchor setelah terkesima dgn wibawa Desi Anwar yang dulu di seputar Indonesia R*TI. Deeeeh, rasanya keren banget dan intelek lah kalo bisa jadi news anchor. Alhasil, saya sering latian baca berita TV dengan modal tulisan berita asal-asalan sampai koran (berita beneran), terus meja lipat dan kursi kecil sebagai atributnya & kamar pun jadi studio bohongan, jadilah acara berita lokal di rumah. Dengan pedenya, saya maksa adek saya yang lebih muda 16 bulan itu utk jadi penontonnya, atau kadang-kadang jadi kameraman (lebih nurut malah kalo disuruh jadi kameraman). Cita-cita jadi news anchor ini bertahan cukup lama, soalnya setelah itu muncul Rosiana Silalahi dkk yg menurut saya keren bgt. Sampe sekarang saya tetap (dan makin) mengidolakan Desi Anwar yg bisa mewawancara org2 terkenal dengan bhs inggrisnya yg cas-cis-cus. Liat hebatnya beliau bikin saya makin ciut utk jadi news anchor, soalnya saya gagal ngerti masalah politik & ekonomi dalam & luar negeri.

Image

my role model, senior journalist, Ms. Desi Anwar

Di sela-sela masa kecil, saya pernah juga bercita-cita jadi dokter (ini kayaknya semua anak pasti deh pernah bercita-cita jadi dokter) dan pramugari karena dulu sering naik pesawat ke Solo terus ketemu pramugari, pengen cantik kayak mereka. Mimpi jadi dokter pupus karena waktu kecil takut sama jarum suntik (kelas 4 SD baru berani, huhu), jadi ga seneng sama dokter, terus mimpi jadi pramugari juga pupus karena pas ada berita pesawat jatuh, pramugarinya pada tewas.

Waktu masuk SMP (ini sih bukan anak-anak lagi ya, udah ABG), saya mulai dicekokin sama buku atau komik biografi para scientist. Mulai dari Thomas Alfa Edison, Albert Einstein, James Watt, Alexander Graham Bell, sampai yang jadi favorit saya, siapa lagi kalau bukan Marie Curie. Selain perjuangan mereka menemukan sesuatu yg bermanfaat sbg tombak teknologi umat manusia skrg, saya jadi tertarik sama dunia sains & matematika. Apalagi guru-guru sains (terutama matematika & kimia) SMP & SMA semuanya ajaib, Alhamdulillah karena kualitas mengajar mereka yg OK, saya ga perlu les pelajaran seperti anak-anak SMP-SMA jaman skrg yg perlu les (tp Alhamdulillah gegara mereka perlu les, saya & tmn2 jd punya part-time job). OK, jadilah saya bermimpi jadi seorang scientist, kalau bisa dapet nobel prize sekalian. Hal tersebut lah yg bikin saya kecebur di jurusan kuliah skrg, KIMIA.

Meski bukan ABG labil lagi, baru-baru ini saya kepincut sama profesi guru. Pastinya karena saya terpengaruh sama novel–yang bukan novel–Indonesia Mengajar. Prihatin sama kondisi tidak meratanya kualitas pendidikan di Indonesia dan prihatin sama kondisi maraknya praktek “korupsi dini” yang diterapkan saat UAN yang malah dianjurkan sama guru/kepsek (itu lho, disuruh nyontek pas UAN biar pada lulus semua). Masalah pendidikan Indonesia ini bikin tergelitik sih buat melakukan perbaikan terhadapnya, setelah membandingkan gimana pendidikan di berbagai belahan dunia (terutama Amerika, Eropa, Asia Timur) dgn Indonesia. Hmm, masalah ini Insya Allah dibahas lebih lanjut deh di postingan selanjutnya, biar bagi-bagi pengetahuan ttg pendidikan di belahan dunia lain.

Meski ga jadi guru resmi, setidaknya saya merasakan lah jadi guru part-time utk les. Temen2 saya dapet murid les di wilayah Jaksel-Depok yang elit, dengan gaji tinggi. Kalau saya, di Jkt pinggiran, jadi bayaran juga ga tinggi, yg penting dkt rmh, yg diajar pun bukan dari kalangan elit, jadi ngerasa lah kalau orang menengah jg pengen pinter. hehe. Jadi guru privat enak jg, ngajarin mereka dgn cara yg fun & ga terpaku sama latihan soal yg abstrak.

Skrg, saya ga punya cita-cita resmi. Jujur aja saya bukan org yg idealis, yg mau dikirim jadi guru di pelosok selamanya. Karena apa yg saya jalani selanjutnya juga harus memikirkan keluarga dan keuangan, ehehe. Saya ngebayangin bisa kerja di Perusahaan D Group (rahasia) yang kerjaannya ngasih edukasi ke bidan & ibu2 ttg gizi, kerjanya ga di jkt (kalau bisa di kota yg agak besar jg tapinya, kayak Yogya, Solo, Palembang, dll), terus tiap weekend bisa ngajar anak-anak desa sekitar atau anak jalanan. Nah, kalau kayak gini kan terjamin, terus bisa bermanfaat jg buat org lain (aduh dasar ga mau rugi).

Well, yeah. Above of all, we just can plan, do our best, and pray. Then Allah SWT will decide what the best for us. I believe that!

One thought on “Cita-cita (tidak) ideal

  1. Hey kamuuu, gitu dong nulis-inspiratif & menghibur, hahahaha ih klo jadi adenya sy g mau loh disuruh jd kameramennya Tata- hahaha go Tata go Tata😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s