Inget Allah SWT, Istiqamah yuk..

Ceritanya nih, saya lagi minat bgt sama taubat, ngiler sama iming2 dr Sang Maha Pencipta, Allah SWT kalo Dia memberikan kesempatan kita untuk taubat & akan mengampuni segala dosa2 kita kecuali dosa syirik (kalo dosa syirik yg ga kita ketahui & tdk disengaja gmn ya? ada yg bisa jawab?).

Insya Allah, skrg saya lagi in progress program pertaubatan & perbaikan diri, sambil harap-harap cemas apa taubat saya diterima apa ngga ya sama Allah SWT? Wong saya cacatnya (dalam bentuk dosa) banyaaaaaaakkkkkkk baaanngggeeeetttttt sampe malu nyebutinnya. Sampe sekarang aja blm berasa maksimal nih perbaikan dirinya. Mana nih iman lg turun2nya, tapi Alhamdulillah blm jeblok bgt dan na’udzubillah jangan sampe turun terus. Jadi utk teman2, tolong ingatkan saya terus ya utk keep on track.

Plus, bertarung sama diri sendiri (terutama hawa nafsu) ditambah dikomporin setan itu ga ada matinya ya. Baru kepengen manjangin jilbab & pake rok biar syar’i, tergoda nurutin org2 yg marahin, “aduh, kamu tuh pake jilbab yg modis dong, jilbabnya digayain terus kalo mau pake baju panjang kayak gitu, pake legging. Pake sandal hak tinggi kayak gitu juga ga usah pake kaos kaki, ga cocok!”. Kadang terpaksa nurutin biar mereka ‘diem’ dan biar cepet berangkat ke acara yg dituju. Astaghfirullah, sampe sekarang blm bisa memenuhi syar’i sepenuhnya. Smoga Allah SWT meridhai niat saya untuk memakai hijab syar’i secepatnya dan tetap istiqamah hingga saya bisa memeluk Islam dengan Kaaffah. Amien, mohon do’anya yaa  ;-)

Godaan lain yang ga kalah hebat, menyangkut hajat hidup saya, sesuatu yang akan saya jalani sehari-hari sebagai bagian dari pengamalan ilmu dan tanggung jawab moral masyarakat (sumpah wisuda banget ga sih?). Mulai deh bingung lagi mau memilih profesi apa, kerja di perusahaan seperti apa, dll. Yang penting bagi saya adalah profesi yg halal, bermanfaat bagi masyarakat (jd semoga saya ga masuk ke perusahaan yg merugikan bangsa ya),  & menyenangkan bagi saya. Faktor yg lainnya adalah profesi yg mendukung saya sebagai seorang istri & ibu nantinya, hehe. Insya Allah saya sudah menetapkan pilihan profesi, tapi belum ketemu jodoh perusahaan yang tepat. Nah, krn saya fresh graduate yg msh hijau di bursa kerja, jadi lumayan ga nyangka juga seribet ini toh ternyata nyari jodoh perusahaan yg tepat. Giliran dapet perusahaan yg menawarkan posisi yg pas, malah kontraknya yang ‘kejam’. Ada perusahaan yg kalo kita bertahan di sana selama 4 tahun, kita akan diterima di perusahaan mana pun (ini kata temen sih, lebay ya, mgkn maksudnya ke perusahaan bidang sejenis). Wuih, tp taruhannya iman lho. Di perusahaan itu ga boleh solat & ga ada mushalla, ga boleh pake jilbab, ijazah ditahan, & parahnya lagi gajinya kecil (sebagai perbandingan, management trainee utk fresh gradute biasanya kisaran 3,5-4,5 juta tp di perusahaan itu 2,3 jt). Tragis dunia-akhirat ya ;-p

Ada lho senior saya yang menolak mentah2 perusahaan seperti itu dgn bilang, “maaf, Tuhan saya (Allah SWT) lebih kaya dari perusahaan Anda”. Wuiihh, prok prok prok, standing ovation buat si kakak!

Saya kira perusahaan seperti itu hanya segelintir tapi ternyata lebih dari perkiraan (sorry, I don’t have the statistics, it’s just my prediction, hehe). Ada lagi perusahaan yg  kalo dr kacamata sebagian orang cukup ‘lunak’, cuma ga mengizinkan menikah & tahan ijazah selama setahun kontrak & harus memendekkan jilbab selama bekerja di sana. Kelihatannya ‘sepele’ ya, nunda nikah cuma setahun & ga sampe lepas jilbab kan. Eits, tetep aja no no nooo…meski ga nge-beli iman kita, tapi tetep aja kan ‘nawar’. Perusahaan memang berhak membuat kebijakan masing-masing, tapi semuanya kembali ke tangan kita, bagaimana kita akan mempersilakan urusan dunia-akhirat kita dipegang sama perusahaan atau tidak. Jalan yang lebih baik adalah urusan perut (gaji maksudnya) tercukupi dan kita juga menanam saham surga buat di akhirat selama kita bekerja.

Bagaimana pun saya percaya, Allah SWT akan menunjukkan jalan yang terbaik menurut-Nya dan memenangkan perjuangan hamba yang membela agama-Nya (ceilah. Udah kayak ustadzah aja ya, pdhl ilmu masih cetek bgt).

P.S. : Tulisan ini adalah pengingat saya untuk istiqamah di jalan Allah SWT, mendekati-Nya sejengkal demi sejengkal, setapa demi setapa. Allahu Akbar!

Do'a taubat
Do’a taubat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s