0

Kehamilan Tak Terduga, hanya karena Allah Maha Baik

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah…

Segala Puji bagi Allah, All praise to Allah..

Benarlah Allah Maha Pengabul Do’a hambaNya,  Maha Pengasih dan Penyayang, Maha Menciptakan, dan Maha Menghidupkan.

Rizki dari Allah SWT berupa kehamilan akhirnya Allah turunkan pada saya, setelah 1 tahun 8 bulan pernikahan. Saya pun sampai masih takjub. Saat tulisan ini ditulis, Alhamdulillah saya sudah mencapai usia kehamilan 12 weeks. Selalu penasaran, janinnya tumbuh sehat tidak ya? Perut berasa masih rata (gak serata Agnez Mo sih ya, jauh beda lah ya haha), berat badan masih naik turun dengan standar deviasi 1 kg, pun masih nausea & vomiting. Begitulah, saking masih tak percayanya.

Bukan tak percaya atas kebesaran Allah SWT, memang ya manusia bisa apa, hanya bisa berkata “tidak mungkin”. Padahal kalau Allah berkehendak, Allah katakan “jadi lah!”, maka jadi lah ia. Manusia berilmu (a.k.a dokter) berkata, sangat tipis kemungkinan saya hamil karena ada suatu kelainan/penyakit dalam diri saya yang tidak bisa saya sebutkan di sini. Alhamdulillah masih ada kemungkinan walau sangat tipis. Ibarat ilmu statistik saya yang kacau, saya pun tak berani berspekulasi kalau kemungkinannya bisa mencapai 10%.

Kegalauan saya yang waktu itu belum diberi rizki hamil oleh Allah kuat sekali rasanya, lebih dari kegalauan sebelum punya jodoh (dulu sih enteng aja belum nemu jodoh, udah pasrah juga siapa wae lah yang mau asal sholih, nyari-nyari banget juga ngga, santai macam di pantai). Orang-orang di sekitar mungkin punya persepsi, bahwa “sudah seharusnya” atau “sudah haknya” bahwa orang yang menikah itu punya anak. Padahal, hak memberikan atau bahkan tidak memberikan anak pada kita hanya milik Allah semata, seperti yang sudah Allah firmankan dalam Al-Qur’an:

“Kepunyaan Allah kerajaan langit dan bumi. Ia menciptakan apa-apa yang Ia kehendaki. Ia memberikan kepada siapa yang Ia kehendaki anak-anak perempuan dan Ia memberikan kepada siapa yang Ia kehendaki anak-anak laki-laki. Atau (Ia memberikan kepada siapa yang ia kehendaki) anak-anak laki-laki dan perempuan. Dan Ia jadikan siapa yang Ia kehendaki mandul (tidak dapat mempunyai anak). Sesungguhnya Ia Maha Mengetahui (dan) Maha Berkuasa[1]” [Asy-Syuura : 49-50].

Rasanya tenang setelah membaca ayat tersebut, bahwa Allah SWT sebenarnya sudah memberi tahu kita dan menepis persepsi kebanyakan orang. Ya, bahkan saya pasrah jika Allah menakdirkan saya tidak memiliki anak sekali pun karena mungkin itu yang terbaik menurut Allah & mungkin saya bisa dapat pahala jika saya bersabar. Pun kebahagiaan bisa kita ciptakan, karena kebahagiaan adalah jika kita bersyukur atas apa yang dimiliki atau atas apa yang diberikan/dititipkan Allah pada kita dan kita bisa memilih untuk tidak bersedih atas apa yang tidak Allah berikan pada kita.

Memang tak saya pungkiri juga, bahwa saya juga sering bersedih karena belum kunjung dikaruniai anak. Lihat medsos teman yang lagi senang-senangnya hamil atau punya baby rasanya gimanaaaa gitu. Lihat betapa lucu dan pintarnya baby-baby mereka. Yaaah daripada timbul rasa iri yang makin menjadi, seringnya sih saya skip aja postingan mereka. Kalau saya mau memuji, sebisa mungkin saya sempatkan memuji Allah dulu, misalnya “Masya Allah, baby nya lucu dan pintar banget”. Karena sependek pengetahuan saya, penyakit ‘ain itu rentan terkena ke baby-baby jika kita memujinya atau takjub melihatnya tanpa mengucap pujian pada Allah yang telah menciptakannya. Jadi ya maklum kalau saya skip postingannya ya, hehe, daripada ternyata saya nyumbang penyakit ‘ain ke baby saudara. Lagipula, yakin deh kalau teman/keluarga kita yang punya baby gak ada niatan untuk sombong atau pamer, karena sudah sewajarnya bahwa anak adalah kebanggaan, permata hati. Pun kalau kita sendiri sudah punya anak nanti, sangat mungkin kita juga akan posting tentang anak kita.

Perspektif yang lain dari seorang yang tidak mudah memiliki anak (saya maksudnya), kalau saudara/teman nanya “kok belum hamil?”, “belum hamil gara-gara ditinggal suami terus ya?” atau semacamnya, sebisa mungkin tanggapi dengan kepala dingin. Tinggal bilang, Alhamdulillah belum dikasih sama Allah, do’akan saja ya. Kalau mereka tanya kenapa, kita tak ada kewajiban menjawab kok. Tak perlu lah kita jelaskan kita punya penyakit ini itu atau lain sebagainya, karena mereka belum tentu bisa membantu atau punya niat membantu, selebihnya mereka mungkin cuma kepo. Kalau mereka kasih saran atau rekomendasi pengobatan misalnya, tinggal bilang terima kasih, dan mungkin memang bisa kita coba ikuti sarannya. Kalau suami yang disalahkan karena LDR atau malah menuduh mungkin suami yang mandul, sebaiknya bela suami kita. Karena ternyata suami juga pasti merasa tersinggung dan sedih kalau disalahkan atas masalah susah punya anak ini (huhu maafkan daku ya kakanda, harusnya aku lebih membelamu).

Nah, jangan juga baper berlebihan, misalnya pada kawan yang sudah lama tak bersua & bertanya, “wah, dirimu gemukan, lagi hamil ya?”. Menurut saya pertanyaan yang wajar ditanyakan teman yang sudah lama tak berkabar & tahu kalau kita sudah menikah. Lain halnya kalau pertanyaan tsb ditanyakan pada yang belum menikah, bisa diamuk massa lalu nabrak tiang listrik kita #eh. Apalagi kalau ditanya keponakan kita yang masih kecil, “kok tante belum punya bayi”, ya gak usah dibawa galau juga, masa’ iya kita mau jelasin panjang lebar ke anak kecil nan polos.

Lanjut, giliran untuk kita-kita sebagai bagian dari sosial, apalagi yang sudah dikaruniai anak atau pun yang mudah punya anak, silakan tanyakan kabar teman/saudara Anda yang sudah menikah dan belum punya anak dengan baik, hati-hati perasaan mereka mungkin sensitif. Kalau mereka pinjam anak anda untuk berfoto dengan maksud “pancingan”, ya bolehlah pinjami sebentar, sekadar untuk menghibur mereka kan dapat pahala juga. Hehe. Tak perlu dijadikan banyolan, “makanya bikin anak sendiri dong”. Gak perlu bercanda ya tentang hal ini, orang juga tahu ada ikhtiarnya, tapi tetap yang menciptakan itu Allah. Silakan posting foto anak anda, namun hati-hati untuk menghindari penyakit ‘ain (sila google untuk tahu lebih lanjut tentang penyakit ‘ain ya).

Saya pribadi lebih senang sama akun IG emak-emak yang memberikan info/edukasi tentang perkembangan anak, MPASI, menyusui, review peralatan bayi, dsb. Lebih bermanfaat, apalagi namanya media sosial ya. Pengen lah kalau nanti baby udah lahir, bikin IG tentang review peralatan bayi macam emak-emak itu. Bermanfaat banget deh, jadi banyak orang yang tertolong untuk memilih barang baby yang benar-benar bermanfaat, karena banyak produk-produk yang mubazir, terlebih harga barang-barang baby memang menguras kantong.

Duh, maksud bersyukur sama Allah lewat tulisan ini, jadi ngalor-ngidul kemana-mana yaaa, maklum udah lama banget gak nulis di mari. Maafkeun ya. Ambil yang baik-baiknya, buang yang buruknya, karena kebaikan dan kebenaran datangnya dari Allah, yang buruk dari saya pribadi (dan mungkin dibantu syaitan juga). Akhir kata, mari kita berdo’a:

Gambar terkait

 

 

Advertisements